Home » Uncategorized » Pinocchio Salah Satu Karya Seni Kesayangan

Pinocchio Salah Satu Karya Seni Kesayangan

Pinocchio adalah langkah kedelapan belas Walt Disney Pictures untuk kembali ke salah satu karya seni kesayangan mereka menjadi apa yang berubah menjadi gaya transformasi lintas generasi unik mereka yang nyata untuk kehidupan / PC. Tidak ada yang pernah melampaui apa yang dicapai oleh 2D pertama dalam hal daya cipta, visual, atau inovasi murni, dan hanya sekelompok kecil yang bahkan mencoba memisahkan diri mereka sedikit saja dari materi sumbernya. Terlepas dari memiliki Robert Zemeckis yang sangat terampil mengoordinasikan yang satu ini, Pinocchio mendarat dengan kokoh di tengah paket rata-rata itu.

Secara inovatif, itu jelas bergulat dengan menempel terlalu dekat dengan bentuk tahun 1940 yang lebih baik sementara dengan tidak sopan mencoba daripada memaksa cerita yang sudah ketinggalan zaman untuk terjun ke dalam suara yang berdesak-desakan dan saat ini yang kacau dengan bagaimana ia merangkul slot pragmatic latar dan nuansa abad kesembilan belas. Hasilnya adalah tontonan skizofrenia dan membosankan yang terasa seperti film anggaran besar yang dibuat khusus untuk anak usia 6 hingga 12 tahun.

Jika Anda tahu tentang novel anak-anak teladan Carlo Collodi, The Undertakings of Pinocchio, atau Pinocchio animasi Walt Disney tahun 1940, konten untuk transformasi ini akan terasa akrab. Ini masih tentang seorang pria manikin muda, Pinocchio (disuarakan oleh Ben Ainsworth), dipotong oleh pemahat kayu yang baik hati dan sedih, Gepetto (diperankan oleh Tom Hanks). Bersedih atas kekurangan anaknya yang masih kecil, Gepetto mengirimkan doa kecil ke surga agar ciptaannya bisa menjadi asli.

Pinocchio Salah Satu Karya Seni Kesayangan

Melalui pesona The Blue Pixie (Cynthia Erivo), Pinocchio diremajakan dengan syarat agar dia berubah menjadi anak sejati, dia harus menunjukkan bagaimana dia bisa menjadi berani, tidak egois, dan valid. Didelegasikan sebagai hati sementaranya, Jiminy Cricket (Joseph Gordon-Levitt) yang tulus bersumpah untuk membantu Pinocchio menyelesaikan segalanya terlepas dari bujukan diam-diam.

Rekan penulis skenario Zemeckis dan Chris Weitz (Cinderella) berpegang pada desain, aransemen, dan nada unik yang serupa dari film animasi Disney tahun 1940. Perubahan materi utama di sini berasal dari pilihan Zemeckis untuk meminta beberapa penghibur memberikan pameranĀ https://esports-indonesia.com/ yang nyata, mirip dengan Gepetto Hanks dan Kusir Luke Evans, dan mengatur beberapa adegan dalam set berdiri asli seperti toko studio Gepetto di dalam dan perahu yang hancur.

Di dalam Monstro, perut binatang laut itu. Selebihnya adalah semua keaktifan PC yang telah menjadi mekanisme pelipur lara bagi sang pemimpin sejak The Polar Express tahun 2004. Semua itu dari teman peliharaan kecil Gepetto, Cleo dan Figaro, hingga sebagian besar Pulau Joy penggemar makanan penting untuk materi nol dan satu yang jauh lebih maju.

Di tempat-tempat tertentu itu berfungsi dengan mengagumkan, mirip dengan terjemahan halus The Blue Pixie dengan sayap sensitif dan kilauan birunya, atau jalan-jalan dan struktur kota Gepetto yang mempesona di Gepetto. Namun, film ini bergantung pada pemeran lengkap karakter yang sepenuhnya diproduksi oleh PC yang sangat berbeda dalam kemakmurannya.

Bulu terkomputerisasi pada John Asli (Keegan-Michael Key) dan teman kucingnya yang pendiam, Gideon, jauh dari praktis dengan cara yang mengalihkan, dan itu berarti kekuatan masalah lembah yang luar biasa adalah mereka. Selain itu, pendongeng Jiminy Cricket dimaksudkan untuk menjadi lebih panjang dan kurang kerubik daripada pasangannya yang berenergi 2D, jadi dia lebih berkilau dan terlihat seperti plastik, yang berarti terlihat kurang menawan.

Dia juga memiliki mulut meta yang tidak pernah berhenti, yang tidak membantu masalah umum kita bertahan dengan kriket yang cenderung bencana. Dia seperti karakter modern yang disandingkan menjadi bagian keren untuk anak-anak masa kini.


Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *